loading...

Gelinya!! Disangka Urat Rupanya Cacing Bersarang Dalam Urat Kaki Kerana Sering Melakukan Perkara Ini!






Seorang lelaki terkejut dan tidak menyangka ‘urat’ pada kakinya itu sebenarnya adalah cacing yang bersarang di situ.



Gelinya!! Disangka Urat Rupanya Cacing Bersarang Dalam Urat Kaki



Lelaki berkenaan pada mulanya mengunjungi doktor di kolej perubatan Peking Union kerana mahu menghilangkan ‘urat’ terbabit.



Namun mengejutkan apabila ia sebenarnya adalah cacing, Dia mendapat cacing berkenaan selepas bercuti di Nigeria.



Cacing itu juga bergerak-gerak beberapa milimeter setiap hari, kata doktor yang menulis mengenainya dalam New England Journal of Medicine.



Menurut doktor terbabit, parasit itu memasuki kaki lelaki berkenaan menerusi larva dan larva berkenaan selalunya berada pada najis kucing atau anjing.



Kemungkinan lelaki itu mendapat parasit tersebut kerana dia tidak memakai kasut ketika berada di pantai dan terpijak najis yang mengandungi larva.



Dia diberikan ubat anti-parasit iaitu albendazole dan selepas dua minggu, cacing itu hilang. – Mynewshub



Risiko Najis Kucing kepada Manusia

Najis kucing yang kita kendalikan seharian dari kotak najisnya ataupun najisnya yang terdapat di luar sana adalah berisiko untuk kita.Ini kerana terdapat beberapa penyakit yang dapat disebarkannya terutamanya jenis parasit dan juga cacing.





Jangkitan dari najis kucing:

1) Toxoplasma- iaitu parasit yang terdapat di dalam najis kucing yang sudah dihinggapinya parasit ini di dalam badannya.Bersnetun secara terus najisnya boleh menyebabkan ianya terserebak kepada kita kerana terlekat pada tangan kita.Parasit ni juga mudah merebak kepada masakan serapa masak.Amat berisiko kepada kanak-kanak dan perempuan yang mengandung.Kecacatan kepada janin ataupun keguguran mungkin salah satu kesannya.

***Tips: Elakkan perempuan mengandung membuang naajis kucing kerana mereka berisiko tinggi serta mudah dijangkiti***





2) Roundworm cacing-cacing ni juga terdapat didalam najis kucing dan juga najis anjing.Kita terjangkit jika tersnetuh najisnya yang sudah mempunyai larva telur yang terbentuk dalam masa 2-3hari selepas kucing membuang air besar.

***Tips Penting: Najis kucing perlu dibuangkan dengan segera dalam masa 24 jam kerana dalam masa ini belum sempat lagi larva telur terbentuk ataupun matang.Jangan dibiarkannya terkambus dalam kotak pasirnya kerana larva ini mulai bertelur & mengeram***

3) Hookworm cacing-Cacing jenis ini juga terdapat di dalam najis kucing dan kesan awal kepada kita merasa gatal-gatal kulit kerana larva menyerap masuk.



***Sebagai langkah keselematan diri,kita perlu memakai sarung tangan getah ketika membuang najisnya dan juga perlu dicuci dengan sabun berubat selepas selesai pembersihan najisnya.Najisnya perlu dibuang secepat mungkin untuk elakkan pembiakan larva parasit****



Elak berkaki ayam di kawasan berpasir



Selain itu, Dr. Tarita berkata, jangkitan parasit daripada cacing cangkuk (hookworm) boleh berlaku menyebabkan penyakit cutaneous larva migrans yang menjangkiti kucing dan anjing. Jangkitan berlaku apabila najis haiwan mencemari tanah dan pasir menyebabkan telur cacing menetaskan larva.



Menurutnya, apabila tanah telah tercemar, larva boleh menembusi kulit apabila bersentuhan dengan kulit kaki sekiranya berjalan dengan kaki ayam.



Katanya, walaupun larva ini tidak boleh membiak dalam badan manusia tetapi boleh memberi kesan pada kulit dan menyebabkan lesi merah (keadaan jaringan yang abnormal pada tubuh dan mengandungi cacing) bermula dengan benjolan atau bintat kecil yang biasanya bersaiz kurang daripada lima milimeter pada kulit.



“Trek merah yang panjang akan timbul dan berlingkar mengikut pergerakan cacing di dalam kulit. Seseorang itu mungkin mempunyai beberapa lesi pada tempat yang sama atau berlainan, mengikut bilangan larva yang telah menjangkiti kulit yang biasanya terdapat pada kaki, punggung dan tangan.



“Kemudian pesakit akan mula menghidap simptom gatal terutama pada waktu malam. Biasanya, kanak–kanak akan mudah dijangkiti jika berlaku sentuhan dengan tanah yang tercemar,” katanya, yang tidak menyarankan mereka beriadah di pantai dengan berkaki ayam kerana kawasan berpasir biasanya dicemari tahi kucing atau anjing.



Ujarnya, golongan yang lebih mudah mendapat jangkitan ialah mereka yang mempunyai ketahananan sistem imunisasi yang rendah seperti orang tua, bayi, pesakit kanser, perempuan mengandung dan individu yang hidup dengan HIV/AIDS.



Mereka yang berisiko tinggi ini dinasihatkan untuk tidak memegang haiwan reptilia seperti kura-kura atau biawak, anak kucing dan anak anjing yang berumur enam bulan ke bawah atau haiwan peliharaan yang cirit-birit.



“Golongan ini tidak digalakkan membersih najis haiwan peliharaan dan sekiranya membela kucing, haiwan ini tidak dibenarkan keluar dari rumah untuk mengelakkan sebarang pencemaran atau jangkitan pada kucing.



“Langkah pencegahan lain yang boleh diambil untuk mengurangkan risiko jangkitan dapat dicapai melalui rutin kawalan kutu pada haiwan, saringan terhadap haiwan yang baharu dipelihara dan juga mengamalkan tabiat rutin membasuh tangan.



“Pemilik juga perlu berwaspada dalam mengambil langkah penjagaan ketika mengendalikan tempat pembuangan najis haiwan,” katanya.



Kesimpulannya, rawatan penyakit kulit berkaitan haiwan peliharaan tidak boleh diabaikan, begitu juga rawatan holistik pada pesakit dan haiwan peliharaan. Rawatan mungkin memerlukan kerjasama antara doktor pesakit dan doktor veterinar.





Cacing pita atau cacing tambang : Cacing tambang terutama ditularkan dari kotoran hewan, atau tanah yang terkotori. Manusia bisa tertular melalui telur atau larva melalui kulit dari tanah yang terkotori, yaitu ketika berjalan tanpa alas kaki di taman atau kebun yang sering disinggahi hewan. Anak anjing dan kucing bisa memperoleh cacing tambang dari susu induknya. Jika induknya yang menyusui berkutu, maka kemudian bisa diteruskan kepada manusia. Larva cacing tambang bisa menembus kulit manusia, dan akan meninggalkan ruam pada kulit yang dimasuki oleh larva. Daerah kulit yang paling umum mengalami ruam adalah kaki, dimana yang telah berjalan tanpa alas kaki di pasir atau tanah yang mengandung larva cacing pita. Hal ini juga memungkinkan bisa menyebabkan infeksi akibat larva cacing tambang yang sudah masuk kedalam tubuh. Selanjutnya infeksi ini dapat menyebabkan batuk, nyeri dada, mengi, demam, nyeri epigastrium, gangguan pencernaan, mual, muntah, sembelit dan diarrohoea. Tanda-tanda infeksi yang berat bisa menyebabkan anemia dan kekurangan protein, termasuk kekurusan, gagal jantung dan distensi abdomen.



 Cacing gelang : Cacing gelang pada penampakannya sekilas mirip dengan spaghetti. Hewan yang terinfeksi oleh cacing ini jarang menunjukkan gejala yang Anda kenali. Mungkin suatu saat Anda akan melihat tanda-tanda cacing gelang didalam kotoran dan muntahan anjing atau kucing. Jangan hanya melihat dari kototan untuk mengetahui jika piaraan terserang oleh cacing gelang. Jika Andacurigai hewan peliharaan Anda telah terkena, maka Anda harus mengambil sampel tinja dan dibawa kedokter hewan untuk dianalisa. Hewan peliharaan biasanya tertular cacing gelang dari makanan atau tinja yang terinfeksi. Infeksi cacing ini juga dapat ditularkan dari betina ke anak-anak anjing atau kucing yang dikandungnya melalui plasenta, dan akan dibawanya hingga mereka dilahirkan. Infeksi cacing gelang yang terjadi pada manusia yang paling sering adalah ditularkan melalui tanah yang terkontaminasi. Misalnya, jika Anda mengambil sayuran dari kebun Anda sendiri dan tidak mencucinya dengan baik, sehingga Anda bisa menelan tanah yang terkontaminasi telur cacing gelang. Karena manusia bukanlah habitat yang sempurna bagi cacing gelang, maka hewan parasit ini cenderung berjalan melewati tubuh dan membuat masalah seperti peradangan organ. Bahkan, jenis cacing ini juga dikenal bisa bermigrasi melalui mata anak-anak kecil. Hal ini sudah biasa bagi seorang dokter mata yang menemukan larva cacing gelang di belakang mata anak. Dengan demikian sangat penting bagi anak anjing dan kucing piaraan Anda untuk dibersihkan dari parasit cacing. Hewan peliharaan yang terinfeksi cacing gelang juga berpoptensi menularkannya kepada keluarga Anda terutama ke anak-anak.



Toksoplasmosis : Toksoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh zoonosis vertebrata berdarah panas, yaitu yang paling umum terjadi pada kucing dan manusia. Yang paling beresiko terhadap toksoplasma adalah wanita hamil dan orang-orang yang memiliki kekebalan tubuh lemah. Sebagai contoh, orang dengan AIDS berisiko lebih besar tertular infeksi toksoplasmosis, daripada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat. Anak-anak juga berisiko lebih tinggi tertular toksoplasma. Jika Anda hamil, sebaiknya hindari kontak dengan kotoran anjing atau kucing. Jika Anda memberi makan hewan peliharaan Anda dengan daging mentah, sebaiknya membekukan daging segar selama tiga hari untuk mematikan toksoplasmosis yang ada dalam daging. Hal ini akan membuat daging lebih aman untuk dimakan terutama bagi hewan peliharaan.



 Penyakit Lyme : Lyme adalah penyakityang ditularkan oleh kutu jenis kutu Ixodes, yang juga dikenal dengan deer tick atau kutu berkaki hitam. Kutu menularkan organisme Lyme kepada anjing atau manusia,  dan keduanya bisa mengalami infeksi. Penyakit Lyme akut menyebabkan demam dan kelesuan. Manusia yang tertular juga cenderung mengalami ruam, dan anjing juga cenderung mengembangkan amenesia dan  gejala lain. Infeksi lyme kronis pada manusia dapat menyebabkan polyarthritis, atau penyakit kekebalan degeneratif, yang dapat menyebabkan penyakit ginjal.



Kudis : Kudis ini disebabkan oleh tungau kecil, dan ditularkan melalui peralatan perawatan dan kandang hewan piaraan yang terkontaminasi. Kudis akan menyebabkan hewan peliharaan Anda menggaruk bahkan menggigit kulitnya. Rasa gatal parah yang disebabkan oleh tungau betina yang bertelur pada beberapa milimeter di bawah permukaan kulit. Telur tungau ini akan menetas dalam 3 sampai 10 hari . Tungau yang belum dewasa kemudian berkembang menjadi dewasa dan akan bertelur. Seluruh siklus hidup tungau terjadi pada kulit anjing, dan tertjadi hanya 17 sampai 21 hari. Ketika ditularkan ke manusia dapat mengakibatkan ruam gatal di sekitar garis sabuk. Walau bagaimanapun tungau tidak hidup pada kulit manusia selama lebih dari tiga minggu. Jika masalah tidak hilang dalam tiga minggu, sebaiknya mencari terus sumber infeksi.



Agar terbebas dari parasit Cuci semua sayuran dengan baik sebelum di konsumsi oleh keluarga, manusia atau hewan peliharaan. Jika Anda berkebun, sebaiknya memakai sepatu dan sarung tangan. Cuci tangan dan kulit yang terbuka lainnya jika Anda akan kontak dengan tanah. Lakukan pemeriksaan rutin tungau, kutu, cacing pada hewan peliharaan Anda. Jika perlu, gunakan obat anti kutu yang aman untuk mencegah kutu.














loading...

0 Response to "Gelinya!! Disangka Urat Rupanya Cacing Bersarang Dalam Urat Kaki Kerana Sering Melakukan Perkara Ini!"

Post a Comment

loading...
'));