loading...

Disebut Rasulullah sebagai “Manusia Paling Buruk”, di Zaman Ini Jika Melakukan Ini!






Suami istri adalah pasangan yang sejatinya hadir untuk saling memuliakan. Sebab menikah berarti menyempurnakan separuh agama.

إذا تزوج العبد فقد كمل نصف الدين ، فليتق الله في النصف الباقي
“Ketika seorang hamba menikah, berarti ia telah menyempurnakan separuh agamanya. Maka bertaqwalah kepada Allah pada separuh sisanya” (HR. Baihaqi; hasan lighairihi)

Namun, ada satu perbuatan yang membuat suami istri menjadi “manusia paling buruk.” Di zaman sahabat, setelah Rasulullah mensabdakannya, perbuatan itu segera dijauhi. Namun di zaman ini jumlahnya semakin banyak bahkan ada yang menggemari.

Apa itu? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ مِنْ أَشَرِّ النَّاسِ عِنْدَ اللَّهِ مَنْزِلَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ الرَّجُلَ يُفْضِى إِلَى امْرَأَتِهِ وَتُفْضِى إِلَيْهِ ثُمَّ يَنْشُرُ سِرَّهَا
“Sesungguhnya seburuk-buruk kedudukan manusia di sisi Allah pada hari kiamat adalah seorang laki-laki yang saling berhubungan dengan istrinya lalu ia menyebarkan rahasia istrinya” (HR. Muslim)

Ketika menjelaskan hadits ini, Imam Nawawi rahimahullah mengatakan: “Dalam hadits ini dijelaskan haramnya seseorang menyebarluaskan urusan seksualnya. Haram mendeskripsikan hal itu secara detil dan menceritakan apa yang terjadi antara ia dan istrinya baik ucapan maupun perbuatan sewaktu melakukannya. Adapun jika sekedar mengatakan adanya hubungan tersebut tanpa detil, ia dimakruhkan.”

Di zaman sekarang, tidak sedikit orang yang tanpa malu-malu menceritakan hal itu. Mulai dari gaya, posisi, dan sebagainya. Kadang hal itu dijumpai saat perbincangan santai dengan rekan-rekan kerja, teman-teman komunitas, atau bahkan menjadi bahan candaan. Ada yang akhirnya menceritakan karena terdorong oleh temannya, ada juga yang berinisiatif menceritakan kepada orang lain –bahkan lawan jenis- dengan maksud membanggakan diri.

Di era samrtphone, hal yang lebih parah pun kadang terjadi. Bukan hanya menceritakan secara verbal, namun ada kalanya suami istri memfoto atau merekam apa yang mereka lakukan. Padahal satu foto bisa lebih detil daripada seribu kata-kata. Apalagi dalam bentuk video.

Mungkin awalnya mereka meniatkan untuk konsumsi pribadi. Namun munculnya berita bahwa seseorang kehilangan HP kemudian file rekamannya tersebar, merupakan bukti nyata madharat foto dan rekaman tersebut.

Rahsia Bilik Tidur
Inilah rahsia utama seperti yang diketahui setiap pasangan suami isteri. Rahsia yang berkaitan hubungan kelamin suami isteri ini hendaklah disorok dan hanya menjadi rahsia antara mereka berdua sampai bila-bila. Adalah haram dan berdosa hukumnya kalau salah seorang dari mereka menghebah-hebahkan aktiviti seks mereka kepada orang lain.

Rahsia bilik tidur adalah milik eksklusif suami isteri. Ertinya hubungan kelamin suami isteri jangan sampai ke pengetahuan, pendengaran dan penglihatan orang lain walaupun anak-anak sendiri. Sebab itu Islam mensyariatkan agar dipisahkan tempat tidur anak-anak seusia umur tujuh tahun dan lebih bertegas dalam soal ini ketika anak-anak mencapai usia 10 tahun. Walau bagaimanapun, sebaik-baiknya proses "pemisahan tempat tidur" harus dimulakan lebih awal iaitu seawal usia mumayyiz; ketika anak telah dapat membezakan antara perkara baik dan buruk. Contoh yang diberi Rasulullah saw, seorang anak yang sudah mengenali mana tangan kiri dan tangan kanannya.

Hikmahnya banyak sekali. Selain memelihara hubungan suami isteri, anak-anak juga dilatih tidak terlalu bergantung pada ibu ayahnya, berdisplin dan kendiri. Bilik tidur merupakan benteng terakhir rahsia rumah tangga. Kalau anak-anak, cucu-cicit dan sebagainya mahu berbicara dan meminta sesuatu, mereka dikehendaki memberi salam dan meminta izin terlebih dahulu. Terutamanya pada tiga waktu yang wajib dijaga oleh pasangan suami isteri, demi kehormatan mereka dan anggota keluarga yang lain. Sebagaimana disebutkan di dalam al-Quran, tiga waktu tersebut ialah sebelum Subuh, sekitar waktu Zuhur dan selepas Isyak. Waktu-waktu ini sama ada suami isteri sedang bersama ataupun salah seorang dari mereka sedang berehat, bersantai atau tidur di dalam bilik tidur.

Jika anak-anak yang masih kecil pun harus diatur dan dididik menghargai dan menghormati waktu istirehat ibu bapa, apatah lagi orang-orang yang tidak berkenaan langsung. Oleh itu, kurang sesuai untuk bertamu ke rumah orang di waktu-waktu itu dan waktu tertentu yang lain.

Rahsia Berhubung Soal Maruah
Maruah melibatkan aurat, aib dan kelemahan. Firman Allah SWT, maksudnya: "Adapun wanita-wanita yang solehah itu ialah wanita-wanita yang patuh (taat) dan memelihara kehormatan dirinya semasa ketiadaan suaminya sebagaimana Allah telah memelihara mereka." (An-Nisa: 34)

Ustaz Ahmad Sonhaji di dalam menafsirkan ayat ini menjelaskan bahawa "wanita yang memelihara kehormatan diri semasa ketiadaan suaminya" (di rumah) itu maksudnya:

a. Isteri tidak berlaku curang terhadap suami.
b. Tidak mencari hiburan di luar rumah.
c. Tidak menduakan suami.
d. Memelihara rahsia rumah tangga suami jangan sampai diketahui orang.
e. Memelihara harta benda suami jangan sampai hilang.

Disebutkan di dalam kitab, Umamah binti al-Haris telah berpesan kepada anak perempuannya yang akan melangsungkan perkahwinan; antaranya: "Jangan membuat maksiat kepadanya (suamimu), jangan menyebarkan rahsianya, kerana jika engkau melakukan kesalahan atau menyusahkan hatinya dan menyebarkan rahsianya, engkau tidak akan aman kerana telah khianat kepadanya. Kegembiraan yang harus kau terima pula akan menjadi mendung."

Rahsia Berhubung Nafkah
Di dalam tafsir Al-Azhar karya Prof. Dr. Hamka diterangkan, "Para ulama memperluaskan lagi, bukan sahaja menyimpan rahsia hubungan suami isteri di bilik peraduan, bahkan juga kekayaan dan kesanggupan suami dalam memberikan nafkah harta benda, hendaklah dirahsiakan juga. Jangan dikeluhkan kepada orang lain jika terdapat kekurangan."

Permasalahan dalam soal sara hidup hendaklah dibincangkan sebaiknya. Cari jalan dan amalkan sikap berpakat. Jangan membuat tindakan dan keputusan yang merugikan baik pada diri sendiri ataupun pada anak-anak. Jangan sampai masalah yang belum diikhtiarkan penyelesaiannya pun telah menjadi bualan, umpatan orang. Lalu rahsia rumah tangga kita malah seluruh kehidupan kita goyah dan senget.

Suami memang wajib memberi nafkah atau perbelanjaan untuk isteri dan anak-anaknya. Pemberian ini adalah mengikut kemampuan. Jangan dia dicop sebagai suami yang bakhil dan kedekut. Dan jangan pula terlalu boros dan bermewahan.

Orang yang terbatas rezekinya digolongkan sebagai orang yang tidak mampu. Pun begitu dia wajib juga memberikan nafkah menurut keterbatasannya itu. Allah tidak akan memaksa seseorang melainkan sekadar apa yang dia mampu. Nasib orang di dunia ini tidak sama. Ada kaya, miskin, mampu atau kekurangan namun makan minum disediakan Tuhan juga. Kefahaman dan kesedaran ini harus disimpan kemas di dalam dada sebagai rahsia bersama.

Banyak sudah rumah tangga yang kucar-kacir dan berantakan yang disebabkan oleh suami atau isteri tidak pandai menjaga rahsia diri sendiri mahupun rahsia rumah tangga mereka. Berlaku juga keadaan di mana ada perkara yang tak patut menjadi rahsia, dirahsiakan. Sebaliknya pula sesuatu perkara yang sepatutnya menjadi rahsia, tidak pula dirahsiakan malah dijaja dan tersebar merata.








loading...

0 Response to "Disebut Rasulullah sebagai “Manusia Paling Buruk”, di Zaman Ini Jika Melakukan Ini!"

Post a Comment

loading...
'));